Sunday, 19 June 2011

CERPEN:PUNGGUK DAN BULAN

CANTIKNYA dia. Kali pertama aku terpandang romannya. Jantungku berdetak kencang seperti genderang mahu perang. Kelembutannya menyejuk bayuku. Belum pernah aku melihat perempuan sebegini dalam hidupku. Dalam persekitaranku. Dalam dunia bunyiku. Kelembutannya menarik diriku mendekatinya. Selangkah dan selangkah. Semakin dekat dengannya. Aku semakin gemuruh menghampiri belakangnya. Dia menoleh dan menyapaku "Boleh saya bantu saudara" dalam silu aku bertanya namanya. "saya Solehah" sambil memberiku sekilas senyuman. Dia, sangat menawan. "Saudara mahu membeli buku atau kitab agama? Atau, ada sesuatu yang saudara cari?" aku tercengal. Mataku menerawang di pelosok penjuru kedai itu. Begitu banyak ayat-ayat suci, begitu banyak buku-buku, begitu bayak kopiah-kopiah dan sejadah. Rupanya dia menjual "barangan" ini. Sahut hati kecilku. Panoramaku kembali menatap romanya. Kelembutan wajahnya meruntunkan hatiku. Ingin sekali ku katakan kaulah yang ku cari selama ini. Perasaan yang asing hadir dalam sanubariku. Adakah ini cinta? Jatuh cintakah aku ini.? Melihat raut wajahnya membuatkan aku selesa dan tenang. Wajah sebeginilah yang ku cari sekian ini. Seorang perempuan yang mampu memberi ketenangan kepadaku. Memberi kesejukan kepadaku. Dan senyumannya mampu mendamaikan hatiku.


Tiba-tiba aku dikejutkan dengan satu suara garau dari belakang. "Awak Islam ke?" kata pemuda yang warak pemakaiannya. Aku bisu. "Abang, kenapa cakap macam itu? Dah tentu dia Islam. Kalau tidak kenapa dia datang ke kedai kita." Solehah menyebelahiku. "Betulkah? Awak cuba lihat dirinya, cara dia berpakaian, baju apa yang dia pakai. Berantai, bersubang, bertindik sana sini. Rambutnya, berkarat macam lalang kena racun! Awak rasa dia Islam ke?. "Saya tidak suka dengan nada suara abang. Sesungguhnya Islam tidak membenarkan kita berprangsangka buruk terhadap orang lain. Dia pelanggan kita. Sekurang-kurangnya hormatinya sebagai seorang pelanggan. "Dia bukan pelanggan yang sesuai untuk singgah di kedai kita. Jangan-jangan engkau cuba mengambil kesempatan!" Pemuda itu menoleh ke arahku. Hatiku kurang senang dengan nada suaranya. "Ya Tuhan, kenapa dengan abang ini? Kesempatan apa yang dia mahu ambil? Saya kurang senang sikap abang begini" Solehah seolah-olah merajuk. "Maafkan abang Solehah. Tapi dari tadi abang perhatikan dia, seolah-olah mahu memikat Solehah. Orang seperti dia bukan boleh dipercayai. Lagi pun dari tadi lagi, bukannya ada benda lain yang dia cari, sebaliknya hanya menanyakan nama Solehah". Pemuda itu terus memujuk Solehah panjang. Aku senyum sinis. Aku lihat Solehah yang sudah mual dengan pemujukan pemuda itu. Sikapnya sangat menjengkelkan bagi Solehah. Dan juga bagiku. Aku merenung mata Solehah tanpa menghiraukan pemuda itu. Solehah menawan senyum padaku. Aku meminta diri sambil menoleh ke arah pemuda itu. Air mukanya seperti kendi yang sedang mendidih. Aku rasa aku menang. Sambil melangkah berlalu dengan tawa kecil.


Begitulah kehidupanku di pulau kecil ini. Hidupku penuh dengan ronar dari pandangan masyarakat pada siang hari. Tetapi tidak pula pada masyarakat pada malam hari. Di mana aku begitu disangjung tinggi oleh mereka. Anehnya. Di Wilayah Persekutuan ini. Aku berkerja di sebuah kelab malam bersama-sama dengan ayahku yang turut sama memeriahkan pesta di situ. "Ayah, aku sudah jatuh cinta dengan seorang perempuan." Aku menyapa ayahku. "Yakah? Jadi kamu mahu minta nasihat dari aku? Begini anakku, kunci branya ada di belakang. Tekan dan tarik sahaja. Perempuan itu akan jadi milik kau." Sambil ketawa ayahku terpingga-pingga dalam kemabukan. Aku tidak berani hendak membantah ayahku tentang kenapa kita harus berada dalam keadaan ini dan memuja kepada "agama" ini. Sekian lama ini aku tahu ayahku tidak mahu mendengarnya. Apa yang aku tahu aku dibesarkan dengan suasana sebegini. Pekara ini sangat merumitkan aku. Disini merupakan tempat orang mengenal "syurga" dan "neraka". Tapi bagiku "syurga" dan "neraka" yang aku lalui selama ini tiada bezanya. Walaupun pekara ini sentiasa bermain di benak akalku. Tapi aku tidak berdaya untuk menyelesaikannya. Ianya hilang dalam kemabukan sewaktu berkerja. Jeng… Jeng… Jeng….

Ku harap suatu hari nanti!!

Ada orang yang mampu bantu Aku!!.

Meyelesaikannya!!.

Aku sampai ke tempat ini!!.

Kita yang berlegar dengan bunyi-bunyi!!.

Iringan Intrumen muzik!!

Tepikkan!!

Tawaan!!


Yeah…yeah…!!!


Mengilailah orang-orang disini!!.

Kita datang dari pelusok manusia,

Bermacam-macam jantina!!.

Dan punyai satu pegangan "agama"

Yang sama menghinggapi diriku selama ini.

Mungkin inilah "syurga" yang kita cari.!!

…………………


Suatu petang aku merayau seorang diri di kota kecil ini. Selepas bangkit dari tidur yang terpinga. Di sini tidak perlu berkenderaan untuk merayau mengelilingi kota. Sekadar berjalan kaki aku dapat sampai ke tempat yang dituju. Semasa aku sedang membeli rokok di sebuah kedai runcit. Aku dikejutkan dengan suara lembut yang menyapa salam padaku. Rupanya Solehah. Hatiku sangatlah riang dan menjawab salamnya. "Saya sebenarnya tahu saudara ini Islam. Maafkan saya mengenai kejadian tempoh hari. Saya harap saudara tidak ambil hati dengan kejadian itu." Pinta Solehah dengan kelembutannya. "Tidak mengapa. Saya tidak ambil hati." Tapi sebenarnya hatiku telah diambil oleh kelembutannya. "Boleh saya tahu siapa nama saudara?" Nyata aku sudah menarik perhatian Solehah. "Nama saya Dhani, saya seorang pemuzik di sebuah kelab di sini." Aku lihat Solehah kembali sunggul. Aku tahu latar belakang diriku tidak enak baginya."Awak mahu ke mana?" seiringan aku berjalan dengannya. "Saya mahu balik ke rumah" "Awak tidak berkerja hari ini?." Solehah menggelengkan kepalanya. Wajahnya suram membatalkan niatku untuk merokok. Mungkin Solehah tidak suka dengan kelakuanku nanti. Aku teringin sekali mengenali dirinya dengan lebih mendalam. "Boleh saya temankan awak balik?" Solehah tercengal. "Itu pun kalau awak tidak keberatan berjalan dengan orang macam saya. Tapi kalau awak rasa saya tidak molek. Tidak mengapalah." "Tidak mengapa, lagi pun tidak ada salahnya." Solehah seolah-olah keberatan menolak permintaanku. Aku cuba hilangkan rasa keberatannya dengan berborak dengannya. "Kenapa awak boleh tahu saya ini Islam?" Solehah memandangku. "Melalui gerak hati saya." "Nampaknya awak mempunyai gerak hati yang tepat". Sahutku. Solehah tersenyum. Dari garis senyumnya, adakah aku dapat mengurangkan sedikit keberatan di hatinya?. Adakah?. Kemudian dominasi bisu kembali mengisi ruang antara kami. Aku tidak mahu kesempatan ini berakhir begini. Sedangkan saat ini adalah saat paling bahagia dalam hidupku. Aku buntu memulaskan akalku untuk berbicara dengannya. Dalam kebuntuan itu, Solehah bersuara. "Awak lelaki yang dingin." Aku tersipu dengan telahannya "Mungkin untuk orang macam awak." "Kenapa?" Solehah terus menyahut. " Sebab saya hormat pada awak." Solehah terus tersipu. Aku menyambung lagi. "Siapa lelaki yang hari itu?" wajah Solehah kembali sunggul. "Namanya Shah. Dia adalah bakal tunang saya. Pilihan keluarga. Sebab keluarga kami ada hubungan yang baik. Tapi saya tidak sukakannya. Tidak suka dengan sikapnya." Jadi kenapa awak harus terus bersamanya? Awak harus ada sedikit keadilan untuk hati awak." Ku lihat wajahnya kembali kebuntuan. Dan inilah masa yang sesuai aku masukkan "guna-gunaku" "Solehah, sebenarnya saya ada sesuatu yang mahu beritahu awak." Teja berhenti dan memandang arahku. "Sebenarnya kali pertama saya lihat awak. Saya rasa ketenangan dalam diri saya. Mungkin sebab diri saya tidak pernah tenang sebelum ini. Tapi, sejak saya kenal dengan awak. Saya dapat rasakan sesuatu. Yang saya inginkan selama ini." Solehah terus menyahut dengan perlahan. "Apa yang awak inginkan selama ini?" "Perubahan hidup. Saya mahu berubah. Melihat diri awak. Saya dapat lihat keseimbangan yang saya perlukan. Saya perlukan orang yang boleh memberi dorangan kepada saya ke jalan yang benar. Solehah, awaklah orang itu. Bantulah saya untuk saya lepas dari neraka yang membelenggu hidup ini. Solehah terkelu. Dari anak matanya yang memandang aku. Tercermin seribu persoalan, keberatan, dan keterharuan. Tetapi sejak dari itu kami menjadi semakin rapat. Kami selalu berjumpa. Solehah, mula mengajar aku tentang agama Islam. Dan aku mendalaminya. Semakin hari aku dapat rasakan kebahagian dan ketenangan yang aku impikan. Dan juga aku dapat lihat dari ombakkan mata Solehah kian mesra dengan ku. Dari situ aku beranikan diri melamarnya. "Solehah, saya ingin katakana sesuatu pada awak. Sejak saya kenal dengan awak. Saya rasa sangat gembira. Hati saya riang. Bila bersama awak adalah saat yang paling bahagia dalam hidup saya. Senyuman pada wajah awak tidak pernah lenyap di hati saya. Solehah, hidup bersama awak adalah impian hati saya. Sudikah awak jadi teman hidup saya?"


Belum sempat aku melangkah seterusnya. Tiba-tiba kami dikejutkan dengan beberapa sergahan suara kasar dari arah belakang kami. "Engkau lagi! Engkau buat apa dengan Solehah? Aku diam. "Solehah tidak malukah orang tenggok Solehah bersamanya. Dia tidak layak untuk mendekati Solehah. Dia ini umpama sampah yang selayaknya ada bersama-sama dengan sampah-sampah di dalam tong sampah itu. Solehah tidak kenalkah dia. Dia adalah salah seorang dari tempat "neraka" itu. Orang macam dia yang bercalit dosa dan maksiat tidak sesuai dengan orang macam kita!" "Cukup! Cukuplah abang menghinanya lagi. Saya tidak sanggup mendengarnya". Air mata Solehah berlinangan. Kecewa dan kesedihan jelas terpancar di riak wajahnya. Solehah terus berlalu pergi meninggalkan aku. Hatiku terusik dengan linangan air matanya. Tiba-tiba aku disentak lagi oleh pemuda itu. "Engkau dengar sini baik-baik. Solehah itu adalah bakal isteri aku. Engkau jangan cuba hendak mendekatinya lagi. Orang macam engkau hanya boleh lihatnya dari jauh sahaja. Engkau perlu sedar diri. Engkau tidak layak untuk mendekatinya apatah lagi mahu bersamanya." Kata-katanya begitu menusuk hatiku. Tapi aku tidak berbuat apa-apa. Pengecutkah aku?


Sejak dari peristiwa itu diriku menjadi sunggul. Aku duduk termenung memikirkan peristiwa itu. Di ruang malam jendela rumahku. Aku berlagu dengan gitar. Pada masa itu aku lihat bulan purnama yang mengambang indah. Malam yang cantik tetapi banyak bintang di langit. Dengan petikan gitar. Aku terus berlagu. Jeng… Jeng… Jeng….

Dimalam yang indah….

Berdirinya aku disini….

Seperti selalunya aku….

Menantimu….


Wajahmu secantik purnama…

Keayuanmu tiada bandingan….

Membuat ku terasa….

Rindu padamu….



Aku sedar siapa diriku. Sekiranya hendak di bandingkan dengan Solehah. Aku bak pungguk yang mendambakan bulan. Yang mampu melihatnya dari jauh. Yang mampu menyebut namanya. Tapi aku tahu aku tak mampu untuk mendekatinya. Walau sekali pun aku terbang kepadanya. Si bintang pasti akan menghalang ku dari mendekatinya. Dengan petikan gitar. Aku terus berlagu. Jeng… Jeng… Jeng….

Kau umpama bulan purnama….

Yang dipagari bintang bercahaya….

Manakala ku hanyalah….

Pungguk di hutan…


Benarlah kata si bintang….

Diriku mampu melihatmu….

Diriku mampu sebut namamu….

Namun ku tak mampu….

Untuk aku mendekatimu….



Hari berlalu begitu sahaja dan Solehah sudah semakin jauh dariku. Sudah lama aku tidak Nampak Solehah. Aku begitu rindu padanya. Tapi apakah daya, aku cuma seorang pemain muzik. Mana mungkin aku dapat memilikki perempuan seperti Solehah. Dengan petikan gitar. Aku terus berlagu. Jeng… Jeng… Jeng….

Ku hanya tahu mencintaimu….

Ku hanya tahu rindu padamu….

Namun ku tahu ….

Ku takkan dapat….

Memilikkimu….

Ku takkan dapat….

Memilikimu!!!


Tiba-tiba suatu hari aku Solehah datang menemui aku. Dia menyatakan bahawa keluarganya mahu melangsungkan perkahwinanya dengan lelaki itu pada hujung bulan ini. Tapi dari riak wajah Solehah nyata dia tidak sukakan keputusan itu. Aku mampu senyum. Dan aku menyuruhnya mengikut akan kehendak keluarganya. Kerana itu adalah jalan yang terbaik untuk dirinya. Pada masa yang sama aku memberikannya sekeping cakera yang di dalamnya adalah lagu-lagu yang ku cipta dia. Dan juga sebagai tanda berakhirnya kisah aku dan dia. Dalam suasana hati yang kian rawan. Solehah bersuara kesayuan. "Bukankah awak ada cakap yang awak mahu jadikan saya teman hidup awak? Kenapa awak kata begitu?" suaranya tersekat-sekat menahan kehibaannya. "Lupakan apa yang saya beritahu dulu. Saya sedar saya bukanlah orang selayak untuk diri awak. "Tapi saya tidak kisah! Kenapa awak berubah hati? Awak tidak macam saya kenal dulu. Adakah awak mencintai saya?" Air matanya sudah berlinangan di pipinya. "Sudahlah Solehah. Sekiranya saya mencintai awak tak semestinya saya harus bersama awak. Kisah antara kita seperti pungguk dan bulan. pungguk tetap pungguk. Yang hanya setia dan tetap merindui kemunculan bulan purnama. Bulan tetap bulan. Bila ia mula mengambang ramailah si bintang yang berkelipan di sekelilingnya. Bak kata pungguk dapat melihat hati yang pergi lebih memadai daripada melihat cinta yang hilang." Aku menambah senyumku. "Masih belum cukup untuk saya menjadi cenderawasih. Solehah, terima kasih kerana memberi sedekit ketenangan dan kebahagian kepada diri saya. Solehah meraung kesebakan "Awak jahat! Awak tipu saya. Awak permainkan saya. Saya benci awak!. Solehah terus menangis. Dengan mengucapkan selamat tinggal. Aku terus berlalu pergi meninggalkan Solehah. Dalam masa itu. Sempat lagi aku menoleh melihatnya. Walaupun sekental mana aku menahan perasaan aku. Tapi di dalam hati ini hanya tuhan sahaja yang tahu.

0 comments:

Post a Comment

ASSALAMUALAIKUM..
comment la cket walaupun 1 ekk
trimas semua..=)

 

PASAR BORONG NOVEL Copyright © 2010 | Designed by: Compartidisimo